HomeBeritaKetua DPR Setuju Wacana Kenaikan Harga Rokok Jadi Rp 50.000

Ketua DPR Setuju Wacana Kenaikan Harga Rokok Jadi Rp 50.000

141518620160815-1319591780x390

JAKARTA –┬áKetua DPR Ade Komarudin setuju dengan wacana kenaikan harga rokok yang rencananya akan naik hingga Rp 50.000 per bungkus.

Menurut Ade, wacana tersebut sekaligus dapat mengurangi kebiasaan masyarakat agar tidak lagi merokok. Rokok, kata Ade, merupakan musuh bangsa yang sudah disadari semua orang.

“Saya setuju dengan kenaikan harga rokok,” kata Ade di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (19/8/2016).

“Tentu kalau bisa makin hari dikurangi,” ujarnya.

Di samping itu, lanjut Ade, pendapatan negara juga otomatis akan bertambah jika harga rokok dinaikkan. Kenaikan harga rokok juga akan membantu anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) pada masa mendatang.

Pemerintah mengaku mendengarkan usulan kenaikan harga rokok menjadi Rp 50.000 per bungkus.

Oleh karena itu, pemerintah akan kaji penyesuaian tarif cukai rokok sebagai salah satu instrumen harga rokok.

“Cukai rokok belum kami diskusikan lagi, tetapi kami kan biasanya setiap tahun ada penyesuaian tarif cukainya,” ujar Kepala Badan Kebijakan Fiskal Suahasil Nazara di kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Rabu (17/8/2016).

Selama ini, harga rokok di bawah Rp 20.000 dinilai menjadi penyebab tingginya jumlah perokok di Indonesia.

Hal tersebut membuat orang yang kurang mampu hingga anak-anak sekolah mudah membeli rokok.

Kompas

Comments

comments

1 Comment

  1. August 21, 2016 at 2:58 am — Reply

    kalau harga rokok naik menjadi 50 ribu gak akan pengaruh bagi masyarakat, nanti juga pasti akan lebih memilih rokok lintingan yang tentunya harganya jauh lebih murah. Nantinya juga dengan kenaikan harga rokok pasti akan berdampak negatif bagi pabrik rokok dan bisa jadi banyak pabrik rokok yang akan tutup

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *